Komunitas di sekitar gerbang depan ITB

Semenjak saya masuk kuliah tingkat ketiga, saya lebih sering untuk parkir di daerah gerbang depan, atau parkiran SR. Sejak saat itu juga saya cukup mengenal dekat beberapa pedagang di sekitar situ. Parkir di gerbang depan enaknya tuh Strategis. Saya menemukan bahwa spot ini adalah spot paling enak buat parkir. Paling dekat dengan labtek 5, albar, altim, dan lingkungan CC. Mau ke Salman deket.  Mau ke gelap nyawang deket. Apalagi kebun binatang😀. Tempat jajanannya juga enak-enak. Saya mengenal cukup dekat, cukup kenal, dan cukup tahu dengan beberapa pedagang dan elemen di sana. Diantaranya adalah…

  • Bapak parkiran SR yang oke punya, yang mirip komedian Pepi.

Suka dikerjai dan dicengcengin kalo lagi sama orang. Sayang, pengambilalihan lahan pekerjaan oleh ISS menyebabkan bapak-bapak parkiran itu gak kerja di sini lagi.

  • Bapak parkiran di depan gerbang ITB.

Parkir di pinggir jalan sih ini sebenarnya. Tapi saya merasa cukup senang parkir di sini karena bapak yang jagainnya gak gaji buta kaya tukang parkir lainnya. Ada yang menarik dengan bapak ini. Sebelum kenal dekat sama beliau saya sempat berantem dengannya dua kali. Waktu itu saya masih belum begitu kenal dengannya. Pertama waktu ada kenaikan harga parkir motor dari Rp 500 menjadi Rp1000 di zaman parkiran SR menerapkan kebijakan itu. Saya pernah ngotot karena ini. Karena ini parkir luar ITB ya harganya mestinya suka-suka saya dong mau ngasih berapa, udah untung dikasih Rp 500. Terus si Bapak pundung dan saya inget banget dia ngomong gini, “Udah aja, saya lebih baik gak usah nerima duit dari adik”.  Haha, bisa-bisanya dia ngomong gitu. Saya jadi iba ngedengernya. Akhirnya besoknya saya ngalah dan membayar Rp 1000 setiap parkir.

Yang kedua gara-gara si Bapak menerapkan kebijakan : Bayar parkir di awal. Mungkin si bapak merasa merugi karena mahasiswa suka nggak bayar, karena kabur atau apa. Saya sebenarnya sedikit respek sama si Bapak karena nggak gaji buta kalau markirin. Kita suka dibantuin kalau susah dapet parkir atau mau keluar. Walaupun si Bapak terkadang KKN dalam memberikan tempat parkiran. Kadang dia ngosongin satu daerah parkiran buat menjaga spot pedagang tertentu.

Terkait kebijakan itu saya punya kebijakan sendiri. Yang bantuin saya ya yang saya bayar. Jadi saya menolak mentah-mentah kebijakan bayar duluan di awal walaupun dikasih tiket  karcis parkir abal-abal. Saya debat.

“Nggak mau tau ah pak, saya nggak mau bayar sekarang. Saya kan suka pulang malam, dan Bapak jaganya gak sampai malam.”

“Lah emang semuanya gitu, tapi kan saya udah jagain dari sore ya harusnya tetep bayar”

“Lah kalau malam biasanya ada yang nagih duit juga, gimana dong pak, saya bayar dua kali dong”

“Ya iya”

“Ya iya gimana. Tenang aja lah pak, Saya selalu bayar kok.”

Terus saya pergi gitu aja. Pas pulangnya saya bilang gini ke Bapaknya, “Nih, pak, saya selalu bayar kan.”

Si bapak cuma ngangguk dan tersenyum. Entah sejak saat itu kita jadi ngerasa deket. Suka nyapa dan lain-lain. Kadang saya suka dikasih toleransi bayar cuma sekali kalau parkirnya dua kali di situ. Hohoho. Ah ntar di Tugas Akhir salah satu thanksnya mungkin ke Bapak ini.

  • Tukang soto/pecel surabaya/lamongan

Mungkin karena setiap habis voli, olahraga, atau aktivitas apapun di dekat CC, saya selalu makan ke sana jadi cukup kenal dengan logat jawa si mas-masnya. Walaupun saya suka sotoy dengan bahasa Jawa yang udah nggak saya kuasai sejak kecil.

  • Mamang tukang jual susu/yogurt. Ah si kakang yang ini emang udah dikenal banyak mahasiswa. Sering beli susu di sini
  • Nasgor SR. Wew, ini nasgor hampir buka 24 jam kali yak.. lumayan enak kalau harus nginep di kampus.
  • Penjual cireng depan salman. Cirengnya enak-enak deh. Loves it.
  • Penjual aqua yang mukanya kalo boleh jujur mirip sama salah satu dosen saya.
  • Penjual toko www oleh-oleh itb dot com
  • Penjual roti ciwawa yang mana selalu saya beli hotdognya setiap senin jam 7.
  • Tukang jual koran, yang kadang-kadang cuma saya pinjem korannya aja.
  • Ibu penjual pecel madiun di Gelap nyawang
  • dan masih banyak lainnya

Wew, siapa sangka mereka-mereka ini membentuk komunitas lokasi tersebut. Mereka sampe nonton bola bareng, main gaplek bareng, main catur bareng, tuker-tukeran duit, sharing utang(debt), dan berbagai aktivitas lainnya. Satu kegiatan yang sangat disayangkan tuh mereka judi kecil-kecilan skor liga champion. Ngomongnya udah kaya ngerti banget. “Hm.. udah kamu pegang ini aja, lagi ada handicap 2:0 tuh” atau semacemnya. Miris juga sih, kenapa mesti harus sharing judi juga.

That’s all. ITB juga bisa memberikan lahan pekerjaan bagi pedagang-pedagang di sekitarnya rupanya😀

 

2 pemikiran pada “Komunitas di sekitar gerbang depan ITB

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s